Chapter 95 : Gaya dari Grand Patriarch?

Ekspresi Lu Zhou acuh tak acuh. ‘Mengapa aku melakukan sesuatu yang begitu tidak berarti? Mereka hanya sekelompok kentang goreng kecil. ‘ Dia mengelus jenggotnya, dan tidak butuh waktu lama sebelum dia melupakannya.

Setelah para kultivator pergi, lingkungan mereka menjadi sunyi. Little Yuan’er  berbicara pada saat ini, “Guru, mengapa kita tidak mengejar mereka dan membunuh mereka?”

“Mengapa?” Lu Zhou bertanya.

“Mereka mengutuk dan menuduhmu melakukan sesuatu yang tidak Anda lakukan! Kita harus pergi dan membunuh mereka. Anda tidak bisa salah dituduh tanpa alasan, ”kata Little Yuan’er dengan benar.

‘Aku tidak bisa berkata-kata oleh logikanya.’ Lu Zhou tidak memikirkan kata-kata Yuan’er. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku pikir mereka sedang mengutuk orang lain.”

“SIAPA?”

Pada saat ini, langkah kaki yang mendekat bisa terdengar, disertai dengan sedikit getaran di tanah.

Ketika mereka melihat ke arah sumber suara, mereka melihat sekelompok orang datang ke arah mereka dengan kecepatan yang tidak cepat atau lambat. Mereka sedang menunggang gunung yang epik.

Tunggangan jauh lebih berharga daripada kereta terbang. Kereta terbang hanya sulit dibuat, tetapi setiap kultivator dengan bahan dan Formasi yang tepat dapat mengaktifkannya. Tunggangan jarang digunakan untuk didapat. Mereka sulit ditangkap dan bahkan lebih sulit dijinakkan.

Sebuah Tungangangan besar muncul perlahan dari hutan. Tubuhnya menyerupai dinding kastil sedangkan kakinya seperti pilar batu. Ini adalah Tungangangan epik, Raja Gajah. Itu kuat dan memiliki pertahanan yang kuat. Ia bisa bermanuver di jalur pegunungan yang terjal dan melintasi sungai yang deras. Satu-satunya hal yang tidak bisa dilakukannya adalah terbang.

Elephant King membawa kereta di punggungnya. Kereta itu selebar bahunya. Itu sederhana tapi sekaligus boros.

“Raja Gajah,” gumam Little Yuan’er.

Tiga kultivator melayang di sisi Raja Gajah. Ada satu kultivator perempuan dan dua laki-laki. Mereka keluar dari hutan dengan kecepatan yang tidak cepat atau lambat.

Raja Gajah menempuh beberapa meter dalam satu langkah. Setiap kali dia melangkah maju, suara gedebuk keras bisa terdengar.

Lu Zhou memberi isyarat kepada Yuan’er untuk pergi bersamanya. Seperti kata pepatah, ‘Air sungai tidak mengganggu air sumur’.

“Oh.” Little Yuan’er  mengikuti gurunya  dengan patuh. Mereka berjalan ke Desa Ikan Naga.

Namun, mereka baru saja mengambil beberapa langkah ke depan ketika gadis muda yang berdiri di samping Raja Gajah mendekati mereka dengan pedang terbang. Dia berdiri di atas pedang terbangnya saat dia berkata dengan kasar, “Hei!”

Melihat bahwa gadis muda itu hanya seumuran dengannya, Little Yuan’er marah dengan keberanian gadis muda itu karena menghalangi jalan mereka. Dia menjawab, sama kasarnya, “Hei apa? Minggir!”

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan menatap gadis muda itu dengan acuh tak acuh. ‘Seorang kultivator ranah Divine Court. Dia tampak berbakat, tapi dia jauh dari Yuan’er. Tidak layak bagiku untuk menyia-nyiakan kartu itemku pada kelompok kultivator yang tidak berguna ini. ‘

Gadis dengan pedang terbang itu meletakkan satu tangan di pinggangnya saat dia menunjuk ke Little Yuan’er. Dia mengumumkan dengan arogan, “Aku murid kesembilan dari Evil Sky Pavilion, Ci Yuan’er! Aku memiliki pertanyaan untukmu. Apakah Kamu melihat 10 kultivator berlari seperti ini? ”

Little Yuan’er tertegun. Amarahnya berkobar, dan dia tidak lagi memiliki mood untuk mendengarkan kata-kata gadis muda itu. ‘Kamu berani menyamar sebagai diriku ?! Aku tidak bisa menerima ini!’ Dia mendorong dirinya sendiri dari tanah dan meluncurkan dirinya ke arah gadis itu seperti anak panah yang ditembakkan.

Bang! Bang! Bang!

Dua dari mereka mulai bertarung dengan ganas.

Dalam hal kekuatan fisik, Slip Giok Kemurnian Little Great Yuan tidak ada bandingannya. Si palsu tidak mengharapkan Yuan’er untuk menyerangnya begitu tiba-tiba sehingga dia benar-benar lengah dan dipaksa mundur.

Bang! Bang! Bang!

Little Yuan’er menggunakan tangan dan kakinya. Dia bergerak dengan kecepatan kilat saat dia menyerang lawannya.

“Emosi gadis kecil ini masih berapi-api.” Lu Zhou melirik Raja Gajah. Orang-orang di sana sepertinya tidak berencana untuk bergerak.

Kultivator yang berkelahi dengan Little Yuan’er berada di ranah Divine Court. Little Yuan’er lebih dari mampu menangani beberapa jenis lawan ini. Namun, orang di Elephant King harus memiliki basis kultivasi di ranah  Nascent Divinity Tribulations, setidaknya. Jika orang itu bergerak, Little Yuan’er  tidak akan punya harapan untuk menang. Namun, orang itu sepertinya tidak tertarik untuk bergerak, hanya melihatnya dengan rasa ingin tahu. Perhatian orang itu terfokus pada Little Yuan’er.

Bang! Bang! Bang!

Sementara Lu Zhou sedang menghitung dalam pikirannya, Little Yuan’er  terangkat dan mendaratkan serangkaian tendangan, menyebabkan gadis muda itu jatuh.

Bang!

Ketika si palsu jatuh ke tanah, dia terus berguling-guling di punggungnya. Dia tampak babak belur.

Tepat ketika si palsu berencana bangun untuk ronde berikutnya, sebuah suara rendah berbunyi, “Mundur.” Suara itu datang dari orang di punggung Raja Gajah.

Lu Zhou memandang orang itu. Seorang lelaki tua berambut putih dan berjanggut putih muncul dari kereta di punggung Elephant King. Matanya dalam, dan wajahnya penuh kerutan. Sekilas, dia benar-benar mirip dengan Ji Tiandao ketika Lu Zhou baru saja pindah ke sini. Namun, karena Lu Zhou menggunakan Kartu Pembalikannya, penampilan luarnya telah banyak berubah. Karena alasan ini, ada perbedaan mencolok antara penampilannya dan penampilan lelaki tua ini.

Nama: Ding Fanqiu.

Ras: Manusia.

Basis kultivasi: Ranah Nascent Divinity Tribulations.

Ding Fanqiu berdiri dengan satu tangan di punggungnya. Dia memiliki ekspresi senang di wajahnya saat dia melihat Little Yuan’er. Kemudian, dia mengalihkan pandangannya ke Lu Zhou dan bertanya, “Kamu tidak takut padaku?”

Lu Zhou menjawab dengan acuh tak acuh, “Mengapa aky harus takut?”

Ding Fanqiu menunjuk Little Yuan’er dan berkata, “Suasana hatiku sedang baik hari ini. Jika ini hari lain, aku akan menghukummu karena bersikap kasar.”

Little Yuan’er kecil tidak bisa menahan tawanya. Dia turun dari udara dan pindah ke sisi Lu Zhou. Dia menunjuk ke arah Ding Fanqiu yang berdiri di atas Raja Gajah dan berkata, “Orang tua, apakah kamu tahu siapa orang ini?” Tatapannya sangat marah seolah-olah berkata, ‘Guruku akan menunjukkan konsekuensi menyamar sebagai dia!’

Tanpa menunggu Lu Zhou berbicara, Ding Fanqiu memandang Yuan’er Kecil lagi. Sedikit kegembiraan melintas di matanya seolah-olah dia baru saja melihat mangsa. Namun, ekspresinya tenang saat dia berkata, “Gadis kecil, kamu sangat berbakat. Jarang sekali bagi seseorang semuda dirimu untuk mencapai ranah Divine Court.”

Little Yuan’er mendekati Lu Zhou. Dia menjulurkan lidahnya pada gadis yang dia kalahkan.

Ekspresi Lu Zhou tetap tenang, dan dia tidak menjawab.

Ding Fanqiu tidak marah. Sebaliknya, dia memandang Lu Zhou dengan acuh tak acuh dan berkata, “Aku yakin kamu pernah mendengar namaku yang perkasa, orang tua.”

Lu Zhou mengelus janggutnya dan berkata tanpa nada sedikit pun, “Aku sudah lama tinggal di pegunungan. Aku khawatir aku tidak tahu banyak tentang dunia luar… ”

“…” Dua pembudidaya lainnya di samping Ding Fanqiu tampak marah dengan kata-kata ini.

Ding Fanqiu melambaikan tangannya dengan sikap meremehkan dan berkata, “Tidak perlu khawatir. Aku akan memberitahumu semua tentang diriku. ” Setelah itu, dia berkata, “Silakan, naik kereta.” Jelas dia mengancam mereka.

Ekspresi kaget bisa dilihat di wajah murid Ding Fanqiu. Mereka tidak bisa memahami tindakan guru mereka. Namun, mereka tidak ragu-ragu saat terbang menuju Lu Zhou dan Little Yuan’er.

Lu Zhou berpikir, ‘Apa yang mereka lakukan di dekat Sungai Measure Heaven? Basis kultivasi Ding Fanqiu ini berada di ranah Nascent Divinity Tribulations. Dia menggunakan namaku dan tidak takut diburu oleh orang-orang dari Jalan Mulia? Pasti ada lebih dari yang terlihat oleh orang ini. ‘ Namun, tidak ada orang di dunia ini yang dapat mengancam atau menakuti Lu Zhou, bahkan Ding Fanqiu pun tidak.

Lu Zhou bertanya, “Apakah kamu akan ke sungai Measure Heaven?” Saat dia berbicara, kartu item yang sedikit bersinar muncul di tangannya. Semua orang tidak menyadari hal ini, mereka bahkan tidak merasakan adanya fluktuasi aura.

Pada saat yang sama, Ding Fanqiu masih mengudara. Dia tidak tahu bahwa dia sedang berdiri tepat di depan gerbang neraka. Jika Ding Fangqiu menjawab dengan negatif, Lu Zhou tidak akan ragu untuk menggunakan kartu item.

“Memang, aku sedang menuju sungai Measure Heaven… Elephant King bisa bermanuver melewati semak duri dengan mudah. Ayo. ”

Murid-murid di sebelah Ding Fanqiu juga membuat gerakan mengundang.

Cahaya samar di tangan Lu Zhou menghilang seketika.

“Aky sudah lanjut usia dan tidak bisa bergerak dengan baik. Aku akan menerima tawaranmu, ”kata Lu Zhou dengan tenang.

“Orang tua, apakah kamu akan pergi ke Measure Heaven River juga?” Ding Fanqiu bertanya.

Lu Zhou mengelus jenggotnya dan mengangguk. Dia berkata, “Kamu tampaknya tertarik dengan Measure Heaven River.”

Ding Fangqiu terkekeh sebelum ekspresinya berubah tenang dan dingin. Dia melambaikan tangannya dengan mencolok.

Seolah diberi aba-aba, Raja Gajah menekuk kaki depannya untuk menurunkan kereta di punggungnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *