Chapter 97 : Tulang Cekung

Measure Heaven River.

Lu Zhou dan yang lainnya mendekati daerah itu dari luar jurang dan memasuki halaman yang runtuh.

Dua murid Ding Fanqiu mengangkat tangan mereka dan mengirimkan energi mereka untuk membuka pintu halaman.

Setelah itu, mereka semua perlahan masuk.

Salah satu murid Ding Fangqiu berkata, “Guru, ini adalah titik pertemuan. Mereka tidak akan berani terlambat karena Anda datang secara pribadi. ”

Ding Fanqiu mengangguk.

Kedua murid itu dengan tergesa-gesa menemukan sebuah kursi di rumah sederhana  itu sebelum menempatkannya di tengah halaman.

Ketika Little Yuan’er  melihat ini, dia berkata, “Aku akan pergi dan mencarikan kursi untukmu juga, kakek.”

Setelah Yuan’er pergi, Ding Fangqiu bertanya dengan acuh tak acuh, “Apa kau tahu kenapa aku tidak menyusahkanmu?”

“Oh?” Lu Zhou mengelus jenggotnya dan tidak berkata apa-apa.

Ding Fanqiu melanjutkan, “Jika aku melakukannya, gadis kecil itu pasti akan menyimpan dendam terhadapku.”

Seperti yang diharapkan, Ding Fangqiu mendambakan Little Yuan’er. Lu Zhou tahu ada sesuatu yang salah berdasarkan percakapan mereka, tetapi dia terus diam.

Setelah melihat ini, Ding Fangqiu berbalik.

Murid-murid lainnya mengira Lu Zhou terkejut karena tidak bisa berkata-kata. Mereka menggelengkan kepala.

Setelah Little Yuan’er menemukan sebuah kursi, dia menyekanya sampai bersih sebelum meletakkannya di belakang Lu Zhou.

Tak lama setelah Lu Zhou duduk, langkah kaki terdengar mendekati mereka dari luar. Sepertinya ada lebih dari satu orang.

“Mereka disini.”

Pintu dibuka saat petugas dan tentara masuk ke halaman. Petugas membawa sebuah kotak berpasangan. Ada total sekitar enam kotak. Ada bau aneh dari kotak-kotak itu. Itu adalah bau busuk.

Setelah meletakkan kotak-kotak itu di tanah, pemimpin itu menangkupkan kedua tangannya dan berkata, “Ini tangkapan kita hari ini …”

“Apakah ini semua?”

“Istana telah memerintahkan agar jenazah yang kami keluarkan dari sungai tidak dipindahkan. Kesepakatan kita akan berakhir besok, ”kata perwira utama itu.

“Sudah terlambat untuk mengakhirinya sekarang.” Ding Fanqiu melambaikan tangannya.

“Beraninya kamu ?!”

“Tidak ada yang ditakuti oleh Evil Sky Pavilion!”

Tiga murid Ding Fangqiu dengan cepat menghunus pedang mereka dan bergerak melalui barisan tentara.

Lu Zhou dengan tenang mundur beberapa langkah.

Tiga kultivator ranah Divine Court seperti serigala yang dilepaskan pada kawanan domba. Pedang mereka berkilau dalam cahaya saat para perwira dan prajurit jatuh ke tanah satu demi satu. Tidak ada seorang pun yang masih hidup.

Setelah pembunuhan itu, Ding Fanqiu berdiri perlahan dengan tangan di punggung. Ketika dia melihat ekspresi tenang Lu Zhou, dia berkata, “Keberanianmu luar biasa, wahai orang tua. Sepertinya aku salah menilaimu.”

Lu Zhou mengelus jenggotnya saat dia melihat kotak dan mayat dengan acuh tak acuh.

Little Yuan’er bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa yang ada di dalam kotak?”

“Tulang… Tulang manusia…”

Little Yuan’er mundur selangkah dengan ekspresi jijik di wajahnya. Dia tidak takut pada orang mati, tetapi orang-orang ini ditangkap dari dasar sungai dan dimasukkan ke dalam kotak. Itu wajar baginya untuk merasa jijik.

Ding Fangqiu berjalan ke salah satu kotak. Dia melambaikan tangannya dengan ringan, menggunakan energinya untuk menghancurkan tutup kotak.

Lu Zhou melihat ke dalam kotak. ‘Tulang-tulang ini terlihat aneh. Mereka sedikit tembus cahaya, seperti kaca tidak murni atau giok putih dengan pewarnaan berlumpur …’ Segera setelah itu, dia sadar. ‘Orang-orang Bai?’ Dari ingatannya, dia menemukan sumber tulang-tulang ini. Jelas sekali bahwa penduduk desa dari Desa Ikan Naga telah dibuang ke sungai. Mereka adalah orang-orang Ye Tianxin! ‘Kalau begitu, mengapa istana memerintahkan orang-orang untuk mengeluarkan mayat yang tenggelam?’

Ding Fanqiu dan yang lainnya menggeledah kotak dan menggelengkan kepala. Sepertinya mereka tidak menemukan apa yang mereka inginkan. Tampak jelas bahwa tulang-tulang dari suku Bai ini tidak berguna bagi mereka.

Lu Zhou bertanya dengan acuh tak acuh, “Untuk apa tulang-tulang ini?”

“Orang tua, beberapa hal lebih baik tidak diketahui,” kata salah satu murid Ding Fanqiu.

Lu Zhou mengelus maniknya dengan tenang dan berkata, “Bahkan Paviliun Evil Sky mengkhawatirkan hal-hal ini?”

“Begitulah cara kami selalu melakukan sesuatu.”

Ketika Yuan’er mendengar ini, dia bergumam, “Aku tidak tahu apakah ini cara yang dilakukan. Aku hanya tahu itu payah.”

Murid-murid tidak senang mendengar ini.

Ding Fanqiu melambaikan tangannya dan menegur ketiga muridnya, “Cukup.”

Setelah itu, ketiga murid tidak lagi berani bertengkar dengan Little Yuan’er. Mereka bingung mengapa Ding Fangqiu tampaknya memihak Little Yuan’er.

Ding Fanqiu berkata, “Hapus paizas  mereka .”

“Dimengerti.”

Ketika Lu Zhou melihat paizas, Lu Zhou mengelus janggutnya dengan tenang dan berkata, “Haruskah aku ikut dan memperluas cakrawalaku?”

“Kakek, aku ingin pergi …” kata Little Yuan’er  penuh semangat. Dia tertarik dengan masalah ini.

Itu wajar bagi Lu Zhou untuk membawa Little Yuan’er  bersamanya. Dia lebih dari mampu untuk berurusan dengan kultivator ranah Divine Court jika ada kesempatan.

Ding Fanqiu memandang Lu Zhou dan berkata, “Ada banyak jebakan sihir di dekat tempat di mana mayat diambil. Apakah kamu tidak takut? ”

Jelas ini bukan kunjungan pertama mereka ke sini. Mereka sangat akrab dengan tempat ini.

“Tidak ada apa pun di bawah langit yang ditakuti kakekku,” kata Little Yuan’er dengan lambaian tinjunya.

Ding Fanqiu memandang Little Yuan’er dengan ekspresi puas. ‘Inilah yang aku suka. Tidak ada yang bisa menyalahkanku jika terjadi sesuatu. Lebih baik jika terjadi sesuatu.’

Mereka mengambil paizas. Setelah dua murid laki-laki Ding Fangqiu mengganti pakaian mereka, mereka meninggalkan halaman yang runtuh dan berjalan menuju dermaga tempat mayat-mayat sedang dibawa keluar dari sungai.

Sekitar 15 menit kemudian.

Mereka melihat dermaga. Selain kapal yang ada di sana untuk menangkap mayat, tidak ada kapal komersial lainnya. Petugas dan tentara juga berpatroli di daerah itu.

Ding Fanqiu bermanuver di daerah itu dengan sangat akrab. Dia berjalan dengan tenang di sepanjang jalan.

Di pintu masuk, dua penjaga dengan tombak di tangan mereka menghalangi jalan mereka.

“Hanya personel yang berwenang.”

Murid Ding Fanqiu menghasilkan paizas.

“Yang di belakang …” Salah satu tentara mulai berkata.

“Tolong, buat pengecualian.”

Beberapa perak ditukar, dan semuanya berjalan lancar.

Jika mereka hanya memancing mayat sehari, para prajurit tidak akan bisa menghasilkan uang dengan cara seperti itu. Namun, orang-orang ini telah melakukan ini selama satu dekade. Mereka tidak yakin apa yang mereka pancing dari sungai itu sendiri, juga tidak menyadari pentingnya tugas yang mereka lakukan. Batuan, ikan busuk, udang busuk, semuanya dibawa pergi. Setelah mengulangi rutinitas yang sama hari demi hari, mereka menjadi apatis terhadap pekerjaan mereka.

Little Yuan’er bergumam pelan, “Mengapa kita tidak membunuh dengan cara kita? Ini jauh lebih rumit. ”

Gadis yang dikalahkan Little Yuan  berbalik untuk melihatnya berkata, “Ada jebakan sihir yang kuat di sekitar sini. Seseorang mengendalikan mereka.”

“Oh,” Yuan’er kecil menjawab, “Aku masih belum mengerti.”

Mereka berjalan dengan cepat di sepanjang jalan. Jelas bahwa ini bukan kunjungan pertama mereka.

“Gudang ada di depan…”

Mereka dengan mudah menghindari para penjaga. Mereka melewati beberapa bangunan sebelum bersiap memasuki gudang.

Ding Fanqiu tiba-tiba mengangkat tangannya. Suaranya dalam dan mendominasi saat dia berkata, “Berhenti.” Sepertinya dia telah menemukan sesuatu. Dia membungkuk dan mengamati jejak di tanah. “Ada kultivator sihir di sekitar.”

Lu Zhou juga melihat garis-garis di tanah. Memang, tanahnya segar. Seseorang telah memasang jebakan di sini.

Dalam ilmu sihir, waktu, lokasi, dan orang-orang yang terlibat sangatlah penting. Perapal mantra akan memanggil kekuatan dari struktur eksternal untuk menimbulkan bahaya atau memberikan berkah pada target.

Ding Fanqiu berbalik untuk melihat Lu Zhou dan berkata, “Perumah tangga tua, tolong jaga dirimu baik-baik.” Kemudian, dia mengalihkan perhatiannya ke Little Yuan’er  dan berkata, “Gadis kecil, jika kamu takut, kamu bisa tinggal lebih dekat denganku.”

Little Yuan’er memeluk lengan Lu Zhou dan berkata, “Aku tidak takut!”

“Ayo pergi.”

Mereka berjalan mengitari jebakan dan menemukan diri mereka melihat ke gudang besar. Tidak mungkin pintu gudang menghentikan sekelompok kultivator untuk masuk.

Dengan sedikit gerakan tangan, kuncinya rusak.

Begitu pintu gudang terbuka …

Lu Zhou mengerutkan kening.

Gudang ini panjangnya puluhan meter. Deretan kotak tersusun rapi di dalam gudang. Mereka juga ditumpuk di atas satu sama lain. Di sisi lain, ada segunung tulang belulang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *