Chapter 98 : Kebenaran?

Dari penampilan tulang yang terbuka, ada banyak yang berbeda dari yang mereka lihat di halaman yang runtuh. Banyak dari mereka hanyalah tulang biasa.

Desa Naga Ikan telah dihancurkan. Ada 354 warga desa yang tinggal di desa saat itu. Bahkan jika semua mayat mereka ada di sini, seharusnya tidak ada banyak dari mereka. Selain itu, mereka telah memancing mayat dalam dekade terakhir dan mereka masih kuat hingga hari ini. Mempertimbangkan sisa-sisa yang telah tersapu oleh arus, berapa banyak orang yang meninggal di sungai? Pasti ada orang lain juga, selain Bais.

Ekspresi Ding Fanqiu tidak peduli. Seolah-olah dia terbiasa melihat orang mati. Ketika dia memasuki gudang, dia hanya mengangkat tangannya sedikit untuk menutupi mulut dan hidungnya. Dia memerintahkan murid-muridnya, “Cari.”

“Dimengerti.” Ketiga murid itu pergi bekerja dan memeriksa isi kotak.

Lu Zhou merasa lebih curiga saat melihat ini. ‘Apa yang mereka cari?’

Namun, sebelum Lu Zhou dapat menanyakannya, Ding Fangqiu tiba-tiba berkata, “Ini adalah tulang-tulang Suku Lain …”

“Suku Lain?”

“Tidak ada tempat bagi Suku Lain di tanah Great Yan… Selama ribuan tahun, setelah Great Yan  menaklukkan tanah itu, selalu ada Suku Lain yang ingin menimbulkan gangguan. Measure Heaven River ditakdirkan akan berlumuran darah, ”kata Ding Fangqiu dengan tenang.

Lu Zhou bertanya, “Ini semua sisa-sisa Suku Lain?”

Ding Fanqiu melirik Lu Zhou dan tertawa mengejek. Dia menjawab, “Nah, itulah yang dikatakan istana.”

Little Yuan’er menjulurkan kepalanya dan bertanya, “Apa yang kalian cari?”

“Tulang… tulang yang sangat istimewa…” jawab Ding Fangqiu.

“Tulang spesial apa?” Keingintahuan Little Yuan terusik.

Ding Fanqiu tidak menjawab pertanyaannya secara langsung. Sebaliknya, dia berkata, “Gadis kecil, jika kamu menjadi muridku, aku akan mengajarimu semua yang aku tahu.”

Little Yuan’er sedikit mengernyit. Dia memelototi Ding Fanqiu, “Kamu?”

“Ada banyak yang ingin bergabung dengan Evil Sky Pavilion, namun, mereka tidak memiliki kesempatan … Kamu harus memikirkan hal ini dengan hati-hati … Kesembilan muridku adalah ahli yang namanya menginspirasi kekaguman ke mana pun mereka pergi.”

“Bukan dia …” Littlr Yuan’er  menunjuk ke gadis yang sedang mencari di kotak. Kultivator wanita masih muda dan dia memiliki wajah seperti bayi.

“…” Ding Fanqiu tidak bisa berkata-kata, tidak bisa membalas.

Sepertinya Ding Fanqiu mengungkapkan buntut rubahnya. Lu Zhou tidak terkejut. Sebaliknya, dia berkata, “Aku khawatir kamu tidak akan bisa mengajarinya.”

Ding Fangqiu jelas tidak senang dengan kata-kata Lu Zhou. Tangannya tetap di punggungnya saat dia berkata, “Tidak ada seorang pun di bawah langit yang tidak bisa aku ajar.”

Lu Zhou tidak ingin membuang energinya untuk bertengkar dengan Ding Fangqiu. Alasan dia datang ke sini adalah untuk menyelidiki kebenaran di balik insiden Desa Naga Ikan. ‘Aku akan membiarkan dia melanjutkan aktingnya dan meniru diriku untuk saat ini. Bagaimanapun, dia masih memiliki nilai.’

Dengan itu dikatakan, Lu Zhou masih bingung. Bagaimana Ding Fangqiu dan ketiga muridnya berhasil menjalin hubungan dengan tempat ini? Sepertinya mereka sudah melakukan ini sejak lama. Apa tujuan Ding Fangqiu? Siapa yang mendukung Ding Fangqiu?

Setelah mencari beberapa waktu, ketiga murid Ding Fangqiu kembali.

Gudang itu berantakan total sekarang. Sebagian besar kotaknya terbalik. Lingkungannya buruk. Bau daging busuk meresap di udara.

Gadis itu berkata, “Guru, kami tidak menemukan apa pun.”

Dua murid lainnya menggelengkan kepala juga.

Ding Fanqiu sedikit mengernyit. Dia bertanya dengan tenang, “Apakah ada gudang lain?”

Ketiga murid itu menggelengkan kepala lagi.

Gudang ini cukup besar sehingga masih ada ruang yang tersisa bahkan dengan semua kotak di dalamnya.

Lu Zhou menatap matahari dan memperhatikan bahwa matahari sudah terbenam. Pada saat yang sama, dia melihat daftar misi di dasbor sistem.

Ketika mereka hendak pergi, mereka mendengar suara langkah kaki terseok-seok dari luar. Apalagi, langkah kaki yang tergesa-gesa menandakan ada lebih dari satu orang.

“Penyergapan.” Ding Fanqiu bahkan tidak memandang para pendatang baru itu ketika dia berkata dengan dingin, “Bunuh mereka.”

“Dimengerti.” Ketiga murid itu keluar dari gudang dan melakukan pembunuhan besar-besaran.

Para pendatang baru adalah sekelompok tentara. Mereka bukan tandingan kultivator.

Pada saat ini, Lu Zhou teringat bahwa Mingshi Yin telah menemukan jebakan sihir ketika dia berada di sini sebelumnya. Tentunya tempat sepenting ini akan memiliki keamanan yang lebih baik?

“Aku penasaran …” kata Lu Zhou tiba-tiba.

“Hm?”

“Apa tulang spesial yang kamu sebutkan tadi?” Lu Zhou bertanya.

Dengan tangan di punggung, Ding Fangqiu menjawab, “Perumah tangga tua, aku akan mengingatkanmu lagi. Semakin banyak kamu tahu, semakin berbahaya jadinya. ”

“Pada usiaku, hidup dan mati tidak penting.” Lu Zhou mengelus jenggotnya dengan acuh tak acuh. Dia tidak berbohong. Sebelum dia pindah, dia sudah mati sekali. Selain itu, ini tidak seberapa dibandingkan dengan ketika sepuluh elit mengepung Gunung Golden Court.

“Baiklah…” Ding Fanqiu menggelengkan kepalanya.

Suara pertempuran semakin intensif. Jumlah orang juga meningkat. Tak lama kemudian, kelompok kultivator mulai muncul juga. Sepertinya mereka bergegas ke sini setelah menerima berita tentang apa yang terjadi. Jumlah kultivator terus bertambah.

Suara yang diproyeksikan terdengar di dermaga saat ini. “Anda telah masuk ke dalam jebakan. Matilah para penyusup! ” Meski suaranya tidak nyaring, semua orang mendengarnya dengan jelas.

Sepertinya segalanya menjadi semakin rumit.

Lu Zhou tidak khawatir tentang ini. Jika dia ingin pergi, orang-orang ini tidak akan bisa menghentikannya.

Ding Fangqiu melirik Lu Zhou sebelum dia keluar.

Di luar gudang, tentara berkumpul di tepi pantai di samping dermaga. Mereka memegang tombak dan memblokir jalan. Banyak kultivator melayang di udara di atas para prajurit.

Ketiga murid kembali ke sisi Ding Fanqiu setelah membunuh tentara di pintu gudang.

“Kami dikepung. Ini jebakan!”

Ding Fangqiu dengan tenang berdiri dengan tangan di punggungnya. Dia sepertinya tidak terpengaruh oleh berita ini. Dia adalah seorang elit di ranah Nascent Divinity Tribulations. Dia tidak perlu merasa takut.

Tidak ada jumlah tentara yang bisa menghentikan kultivator ranah Nascent Divinity Tribulations dari pergi melalui udara.

Ding Fanqiu memandangi para kultivator yang melayang di atas para prajurit. ‘Ranah Sense Condensing, ranah  Brahman Sea, dan beberapa di ranah Divine Court. Dengan angka-angka ini, mereka ingin menghentikanku?’ ”Gadis kecil… jangan berkedip…” Meskipun Ding Fangqiu tidak berbalik, jelas dia sedang berbicara dengan Little Yuan’er.

Lu Zhou terus mengelus janggutnya seolah-olah semua ini tidak ada hubungannya dengan dia.

Pada saat yang sama, aura yang mengesankan keluar dari tubuh Ding Fanqiu. Dengan satu langkah, dia keluar dari gudang.

Bzzt!

Avatar setinggi 50 kaki menjulang di atas yang lainnya di udara. Avatar itu berwarna biru samar. Itu terlihat sangat menakutkan. Itu dikelilingi oleh energi. Teratai emas di bawahnya membentangkan daunnya, memperlihatkan empat daun.

Para prajurit dan kultivator di dekat dermaga melihat ini, dan ekspresi mereka sangat berubah saat mereka mundur beberapa langkah. Namun, mereka tidak kabur. Mereka hanya dengan hati-hati membuat jarak antara mereka dan avatarnya.

Little Yuan’er bergumam dengan jijik, “Hanya empat daun …”

Murid perempuan Ding Fangqiu memutar matanya dan berkata, “Apa yang kamu ketahui? Kekuatan guru kita tak tertandingi. Dia menghemat kekuatannya. Empat daun sudah cukup untuk menangani orang-orang ini. Avatar seorang kultivator ranah Divine Court dapat mencapai Sepuluh Dunia, paling banyak. Dengan Hundred Tribulations Insight, semua orang di sini harus bersujud. ”

Pada saat ini, gelombang dan gelombang energi menggulung avatar Empat Daun Ding Fanqiu.

Gemuruh! Gemuruh! Gemuruh!

Bangunan di dekat dermaga berguncang dan berguncang.

Para prajurit mundur lebih jauh. Para kultivator mengangkat penjaga mereka.

Salah satu kultivator berteriak, “Semuanya, tetap tenang… Mari mundur perlahan. Berita dari istana menyatakan bahwa orang ini bukanlah Ji Tiandao yang asli! ”

“Formasi Sihir Agung telah diletakkan di sini kemarin … Mari kita kembali ke Formasi Besar. Ketika para elit dari istana tiba, para penjahat ini akan diurus dalam satu gerakan. Tidak peduli siapa itu, matilah para penyusup! ”

“Matilah para penyusup!”

“Matilah para penyusup!”

Para prajurit mulai bersorak dengan keras.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *