Epilog : Perayaan Kemenangan

Youjitsu Vol 1 - Epilog : PERAYAAN KEMENANGAN
Penerjemah : yukkimura.blogspot.com

"Tepuk tangan!"

Sambil memegang sekaleng jus, Ike berteriak dengan penuh semangat.

Setelah hasil tengah semester diumumkan, semua anggota kelompok belajar berkumpul di malam hari. Semua orang, minus Horikita, tersenyum karena tidak ada yang harus drop out.

Dengan teman-teman kita, kami semua berhasil melewati kesulitan. Apakah ini adalah masa muda?

Aku kira ini tidak buruk.

"…Ada apa dengan wajah suram itu? Sudou tidak ditendang keluar, jadi semuanya sudah selesai, kan?"

"Aku tidak keberatan dengan perayaan itu, tapi kenapa di kamarku?"

"Kamarku kotor, begitu juga Sudou's dan Yamauchi's. Kita juga tidak bisa pergi ke kamar cewek itu, kan? Tentu saja aku tidak suka jika kita berada di kamar Kushida-chan. Itu sebabnya ruangan indah dan sempurna milikmu adalah ruang kosong adalah yang terbaik, Ayanokouji. "

"Baru dua bulan sejak awal sekolah, memang aneh kalau punya banyak barang."

Selain kebutuhan sehari-hariku, tidak ada lagi yang benar-benar aku butuhkan.

"Bagaimana menurutmu, Kushida-chan?"

"Kurasa tidak apa-apa, rasanya bersih, segar, dan sederhana."

"Benarkan?, itu pasti menyenangkan sudah dipuji oleh Kushida-chan. Hahahaha."

Ike, yang tampak seperti memiliki dendam pribadi terhadapku, mendorongku dengan enteng (tapi tidak juga).

"Semua hal yang dipertimbangkan, meskipun, semester tengah ini sangat berbahaya, jika kita tidak melakukan kelompok belajar itu, Ike dan Sudou pasti akan diusir."

"Hah? kau juga cukup banyak berada di pinggiran, kau tahu?"

"Tidak, aku akan bisa mendapatkan nilai sempurna jika aku mencobanya. Serius."

"Semuanya berkat usaha Horikita-san. Lagipula, dia juga mengajar Ike-kun, Sudou-kun, dan Yamauchi-kun."

ilustrasi youjitsu vol 1 Epilog

Horikita tinggal di luar lingkaran, dan sedang membaca novelnya sendiri. Ketika kami mengatakan namanya, dia mengangkat kepalanya saat meletakkan bookmark di buku itu.

"Aku hanya bertindak untuk diri sendiri, jika seseorang dikeluarkan, poin kelas D juga akan turun."

"Bahkan jika itu bohong, katakan bahwa kau melakukannya untuk kita. Kita akan berfikir kau itu lebih baik."

"Tidak apa-apa jika kau tidak berpikir lebih baik tentangku."

yah, sikapnya sama seperti dulu, tapi partisipasinya dalam kelompok ini adalah perbaikan dirinya sendiri.

Jika itu adalah Horikita yang duu, dia pasti tidak akan datang.

"Baiklah, tapi … Horikita sangat mengasyikkan."

Tindak lanjuti ucapannya, Sudou menjawab.

Sejak Horikita meminta maaf, Sudou berhenti bersikap sangat bermusuhan padanya. Sebelumnya, dia menyatakan dirinya tidak bagus, tapi sepertinya dia orang berubah.

"Bagaimanapun, kenapa Sensei memutuskan untuk membatalkan pengusiran Sudou?"

"Aku juga bertanya-tanya tentang itu, sihir apa yang kau gunakan, Horikita-chan?"

"Eh, tidak ingat."

"Uwa, rahasia !?"

Ike terjatuh dengan berlebihan.

"Hanya karena kita berhasil melewati masa tengah semester, kita seharusnya tidak merayakannya dengan liar. Hambatan kita selanjutnya adalah ujian akhir. Tentunya, masalah pada ujian akhir mungkin akan lebih sulit dari pada ujian ini. Juga, kita masih harus mencari sebuah cara untuk meningkatkan poin kita. "

"Apa kita harus memulai ujian neraka ini lagi … Itu yang terburuk."

Ike mengubur kepalanya di tangannya.

"Apa menurutmu kita harus mulai sekarang agar tidak menjadi terlalu buruk?"

"Tidak!"

Kurasa tidak.

"Aku tidak mengerti apa-apa tentang sekolah, seperti divisi kelas dan sistem intinya …"

"Ah ~ poin ku ~ Aku ingin poin ~ Kemiskinan benar-benar yang terburuk ~."

Setelah menghabiskan semua poin mereka, Ike dan Yamauchi hanya hidup dengan barang gratis.

"Hei, Horikita-san, apa masih sulit mendapatkan poin?"

"Kami berhasil dalam ujian, jadi kita harus bisa mendapatkan beberapa poin, kan !?"

"Sudahkah kau melihat rata-rata kita? Di antara semua kelas, sejauh ini kita paling rendah. Jika kau berpikir bisa mendapatkan poin seperti itu, kau harus mengubah cara berpikirmu."

Seperti biasa, Horikita mengatakan kebenaran tanpa masalah.

"Kalau begitu kita tidak mendapat poin bulan depan juga … tidak …"

"Tinggal menjalani hidup secukupnya dan menyerah pada gaya hidup mewahmu."

"Tidak apa-apa, Ike-kun, mungkin kita tidak mendapat poin, tapi kita akan mendapat beberapa poin dalam waktu dekat, kan? Horikita-san."

"Aku harap."

"Bisakah aku katakan sesuatu? Kita semua berteman, Horikita-san, Ayanokouji-kun, dan aku bekerja sama untuk mencoba dan sampai di kelas A. Jika tidak masalah, aku ingin kalian membantu kami."

"Masuk ke kelas A? Eh, apa kau serius?"

"Ya, tentu saja, mencoba untuk meningkatkan poin kita, jelas, adalah bagian penting dari itu juga."

"Tapi apakah itu tidak terlalu mengada-ada? Mereka orang pintar, bukan? Karena mereka lebih pintar, bukankah itu tidak mungkin?"

Jika kau hanya memikirkan nilai mereka, sekelompok orang seperti Horikita akan sangat menakutkan.

"Belajar bukan satu-satunya hal yang menentukan kelas … benar?"

"Ya, tapi jika kau tidak bisa belajar, itu tidak mungkin."

Ketiga orang itu bersiul dan mengalihkan pandangan mereka.

"Kami masih jauh dari tujuan kami, tapi jika kita bekerja sama, kita akan sampai di sana. Pasti."

"Mana bukti untuk itu?"

"Bukti … yah, tiga orang yang bekerja sama tidak akan gagal semudah hanya satu orang, bukan?"

"Aku tidak berpikir itu benar-benar berlaku untuk ketiganya."

"Y-Yah… Oh, itu dia! Tiga kepala lebih baik dari satu! Sesuatu seperti itu."

"Nah, jika kau menambahkan nilai tes mereka, itu seperti skor seseorang."

Kushida mencoba membuat ketiga suara itu berguna, namun Horikita benar-benar membongkar usahanya. Sungguh pasangan yang menakjubkan.

"Jika kita bertarung, tidak ada yang bisa dilakukan, kan? Bepergian pasti lebih baik."

"… Jika kau memikirkannya, aku rasa itu benar."

"benar?"

Horikita tidak berusaha menyangkal kata-katanya.

Bagaimanapun, jika kita mencoba naik kelas, mungkin sebaiknya bergaul dengan teman sekelas sebanyak mungkin.

Jika kita bertarung pada tahap ini, tidak akan ada yang keluar dari usaha kita.

"Karena itulah, aku ingin sekali meminta bantuanmu tiga kali lagi."

"Dengan senang hati!"

Ike dan Yamauchi langsung menjawab.

"Baiklah, jika Horikita meminta aku untuk membantu, maka …"

Sudou mencoba menyembunyikan rasa malunya.

"Aku tidak pernah berpikir untuk mengandalkanmu, Sudou-kun, dan aku juga tidak pernah ingin kau membantu. Kau tidak akan terlalu membantu."

"Guh… aku berusaha bersikap baik, kau tahu!"

"Berusaha bersikap baik? aku terkejut."

Tidak mengherankan, Sudou berkobar karena marah, tapi tidak mengangkat tinjunya. Dia juga membaik, sepertinya.

"Kau menjengkelkan."

"Terima kasih atas kata-katamu yang bagus."

"… Kau tidak imut sama sekali."

"Kau mengatakan itu, tapi apa maksudmu sebenarnya?"

Ike menertawakannya. Sudou mengirim silau tajam ke arah Ike, dan menempatkannya di kepala.

"Ow! S-stop!"

"Jika kau mengatakan sesuatu yang tidak perlu, aku akan mencekikmu."

"K-kau sudah mencekikku! Aku menyerah!"

Melihat sesuatu di sepanjang garis "pertemanan antar pria", Horikita mendesah dalam.

"Sekolah ini diperintah oleh kemampuan kita, hanya kompetisi yang keras yang menanti kita sekarang, ini bukan sesuatu yang dapat kau lakukan dengan setengah hati. Jika kau mengatakan bahwa kau akan membantu dan kemudian menyerah, kau hanya akan menjadi penghalang."

"Tinggalkan sesuatu yang fisik bagiku, aku percaya diri pada keahlian bola basket dan bertarung."

"…aku tidak bisa mengharapkan apapun darimu."

Diperintah oleh kemampuan kita, ya. Aku merasa dadaku mengencang.

Intinya, kita sudah terasing dari belahan dunia lainnya. Sebelum aku perhatikan, aku berusaha keras dalam kerja sama kami. Yah, aku kira kau juga bisa menyebutnya semacam kutukan.

Horikita telah mengarahkan pandangannya ke kelas A. Dia sudah mati karena melakukan hal itu.

Namun, jalan keluar kelas D akan sulit.

Dengan bagaimana kinerja kita saat ini, akan sulit untuk sampai ke kelas C.

Jika begitu, apa yang harus aku lakukan sekarang?

Aku akan fokus pada melakukan yang terbaik untuk saat ini.

Setidaknya… aku ingin melihat Horikita tersenyum sekali saja.

~ Volume 1 Classroom of The Elite End ~


T/N: Volume 1 akhirnya selesai juga ('.')> Entah kenapa lebih merasa nyaman membaca novelnya dari pada memonton animenya karena merasa animenya terlalu banyak scene yang dipotong dan diubah. Biarbagaimanapun saya lebih mencintai karya asli daripada adaptasi ('.')>

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *